A Random Story: Robbery

Tuesday, May 21, 2013

Yup. Kecopetan. Hampir. Ini terjadi beberapa tahun yg lalu ketika saya masih kuliah di ui. Dan kejadiannya di angkot/mikrolet T19 (Depok - TMII), sekitar jam 7-an malam. Waktu itu sepulang dari kuliah, saya jalan kaki dari FIB menuju jalan raya Margonda lewat gang senggol sebelah Bank Arta Graha seberang Gramedia Depok. Nah setelah saya menyebrang, karena tujuan saya adalah terminal Depok, jadi saya berhentikan angkot apa saja yang kebetulan lewat di depan saya. Waktu itu yg berhenti adalah mikrolet T19. Setelah saya naik angkot, saya pilih tempat duduk pas di belakang supir angkot. Waktu itu karena penumpang tidak terlalu banyak, jadi saya duduk tidak dempet2an dengan mbak2 sebelah saya. Ketika mikrolet mulai tancap gas, lama kelamaan saya mencium bau yg teramat sangat menyengat dari arah kanan saya, yaitu dari arah supir angkot. Dalam hati saya ngomel, duh ni abang bau banget sih! ga mandi apah? Karena saking repotnya ngedumel dalem hati betapa ga tahannya saya dengan bau yg sangat mengganggu itu, saya tidak begitu menyadari ketika ada 3 orang mas2 naik dari depan Margo City. Ketiganya membawa tas hitam besar2, yg pertama duduk memaksa menyempil di sebelah kiri saya, yg kedua dan ketiga duduk di bangku kecil depan saya, seperti ini:

Dan waktu itu, posisi penumpang seingat saya seperti ini:


Nah, mulai dari jalan Juanda itu saya mulai aneh sama ketiga mas2 yg baru naik itu. Pokoknya perasaan saya ga enak aja. Kalau sudah ada perasaan gitu, udah deh langsung banyak berdoa dalem hati, trus siap2 kalo terjadi apa2, tiba2 saya inget, tas saya! Langsung saya cek tas saya, apakah ada yg robek atau tidak, saya cek isi tas saya, aman! lalu langsung saja saya pegangin tas saya erat2, sambil saya liatin sinis waspada gitu ke mas2 bertiga itu. Mata saya bener2 fokus sama apa yg mereka lakuin, gerak gerik tangannya. Dan akhirnya melewati hotel Bumi Wiyata, mereka mulai gerah, dan tiba2 minta turun di gang Ciliwung itu. Lega. Setelah angkot mulai jalan lagi, penumpang lainnya ngomong ke mbak2 sebelah saya, "mbak, tas nya ga kenapa2 kan?" trus mbak nya jawab,"ga papa, duh untung aja", lalu penumpang yg satunya lagi bilang, "wah hati2 mba, kayanya itu copet deh". Dan saya yang merasa posisinya lebih terancam waktu itu, jadi banyak bersyukur karena ga kenapa2 juga. Lalu ada satu hal yang bikin saya penasaran. Inget pas di awal post saya tulis kalo saya terganggu dengan bau yg sangat menyengat di angkot, guess what? setelah si mas2 bertiga itu turun, bau menyengat itu sudah tidak tercium lagi alias hilang. Wallahu a'lam... Angger

You Might Also Like

0 comments

Subscribe